Suling Bambu #CeritaDariKamar

By - dwi lestari On - Senin, 05 Agustus 2013 1 komentar
5
Suling ini punya cerita sendiri. Waktu itu lagi jalan-jalan sama temen SMA, namanya Rohma Widiasih. Aku manggilnya “mil” (dari kata “ma”). Temenku yang ini cara ngomongnya mirip banget sama Gita Gutawa *menurutku sih. Nah waktu itu aku sengaja main sama dia, rencana awalnya sih mau ke Gembira Loka, tapi jadi melenceng nggak karuan. Berawal dari shelter terminal Jombor (kita pergi naik Trans Jogja, biar gak capek + panas), berjalan beberapa puluh menit, kita uda sampai di shelter yang deket Gembira Loka itu, tapi di situ kita malah ribut nentuin mau jadi masuk apa maen ke tempat lain (sedikit labil). Akhirnya kita putusin buat makan dulu, karna belum sarapan pas mau berangkat, kita makan di salah satu tempat makan daerah situ. Beberapa menit kemudian akhirnya selesai makan, nah habis itu kita masih nerusin debat (astaga, ribet amat sih). Akhirnya berunding lagi kita nggak jadi ke bonbin, terus mutusin ke Shoping, karena mau nyari buku juga. Pas sampe di shelter depan Taman Pintar, langsung deh ke Shopingnya tapi nggak jadi beli buku karena stoknya habis, akhirnya lanjut jalan lagi. Muter-muter nggak jelas dan nyampe ke Alun-Alun Utara , nggak lama balik lagi ke titik nol km. Nah kita berhenti di samping pos polisi itu loh sambil beli minum, terus ada penjual mainan tradisional gitulah pokoknya. Kebetulan penjual tadi lagi mainin suling bambu, berhubung penasaran, aku iseng nanya. Eh kepingin juga dan akhirnya kebeli dengan harga Rp. 8000,- dari harga awal Rp. 10000,- . aku nggak berani nawar terlalu rendah, kasian juga penjualnya soalnya uda tua.

1 komentar:

yeni mengatakan...

setuju banget "cara ngomong Roma kayak gita gutawa .. miring2 gmana gitu toh?? " tapi ndisek pas kelas siji deh .. saiki rodo berkurang

Posting Komentar